Kecerdasan yang Menentukan Seseorang Layak Menjadi Pemimpin - Saat ini ada banyak hal yang membutuhkan kepemimpinan, mulai dari organisasi, perusahaan, sampai lingkup yang paling sederhana yaitu keluarga.

Banyak orang yang memiliki pengertian untuk membedakan pemimpin dan pengikut, namun sayangnya hal tersebut tidak berdasarkan fakta ilmiah yang ada.

Ada kecerdasan yang perlu dimiliki oleh seorang pemimpin agar kualitas kepemimpinannya berjalan dengan lancar.

Ada satu elemen sentral di otak yang memberdayakan kepemimpinan dan kualitas pemimpin yaitu kecerdasan reflektif.

Kecerdasan yang Menentukan Seseorang Layak Menjadi Pemimpin

1. Memahami Lebih Jauh Tentang Kecerdasan Reflektif

Seorang pemimpin yang memiliki kecerdasan refektif yang tinggi akan memiliki naluri bertahan hidup yang lebih besar dan kemampuan mereka untuk mengatasi serta memecahkan masalah secara spontan.

Hal inilah yang merupakan sebuah kualitas pemimpin yang penting dimiliki, terutama dalam lingkungan kerja yang profesional.

Kecerdasan reflektif adalah kemampuan otak untuk secara sadar memanipulasi informasi yang ada, memproses informasi tersebut, dan memiliki opsi sebelum mengambil sebuah tindakan.

Dalam hal penyelesaian masalah, kecerdasan reflektif memungkinkan seseorang untuk mengingat dan memproses informasi yang berhubungan untuk mengarahkan kepada tindakan yang cepat dan efektif.

2. Mengembangkan Kecerdasan Reflektif

Ada beberapa latihan yang bisa dilakukan untuk mengembangkan keterampilan dan kecerdasan reflektif, baik untuk diterapkan pada diri sendiri atau kepada orang-orang yang ada di sekitar.

Jenis latihan yang pertama adalah membiasakan diri melakukan pemikiran kritis dan kreatif.

Anda harus secara aktif dan terlibat dalam pemikiran kritis yang memaksa untuk mengidentifikasikan hubungan antara objek, pikiran, dan tindakan.

Gunakan pengetahuan dan informasi yang telah disimpan sebelumnya untuk menantang proses pemikiran dan akhirnya mendapatkan kesimpulan akhir.

Tidak hanya itu saja, Anda juga bisa mengembangkan kecerdasan reflektif dengan mengajarkannya kepada orang-orang yang ada di sekitar.

Misalnya saja seperti ini, sebagai orang tua bisa bertanya kepada anak-anak tentang pendapat mereka berkaitan dengan karakter tertentu dan apa tindakan mereka saat menonton film tertentu.

Cara seperti ini akan mempertajam kecerdasan reflektif anak-anak dan memberdayakan mereka menjadi seorang pemikir kritis.

Hal penting selanjutnya yang perlu dipahami adalah meskipun telah memiliki kualitas kepemimpinan yang baik, Anda tetap harus mengulangi proses pembelajaran secara teratur.

Dengan demikian, kecerdasan reflektif akan terus tumbuh dan berkembang menjadi lebih baik dari sebelumnya.

Tidak hanya itu saja, seseorang juga bisa memperkaya keterampilan kepemimpinan mereka dengan mengikuti pendidikan dan pelatihan yang berkualitas.

Belajarlah keterampilan kepemimpinan dengan seorang guru yang terpercaya dan kredibel.

Hanya saja untuk mengikuti pendidikan dan pelatihan seperti ini, Anda membutuhkan biaya yang harus dikeluarkan.

Inilah yang menjadi kendala umum yang membuat banyak orang tidak bersedia mengikuti pendidikan dan pelatihan.
Axact

MRIZKY

Hanya Seorang Penuntut Ilmu, yang ingin mengetahui ilmu tentang SOSMED, Internet Marketing, SEO, STARTUP dan Teknologi terkini, Kami membaca dari berbagai sumber, kemudian kami tulis ulang di blog ini. Kami mohon maaf jika ada yang tidak dicantumkan sumber aslinya, mungkin hanya kelalaian penulis semata, Semoga penulis pertama akan mendapatkan pahala..aamiin

Post A Comment:

0 comments: