5 Tips Sukses Kelola Bisnis Wedding Organizer - Mengelola bisnis wedding organizer atau WO di Indonesia merupakan peluang besar yang sangat menjanjikan. Sebab, pernikahan akan terus berlangsung bagi pasangan yang sedang merencanakan pernikahan.  Pastinya setiap pasagan menginginkan pesta pernikahannya menjadi momen yang terindah dalam hidupnya. Momen berkesan ini juga sangat besar nilai kebahagiannya bagi orang tua, saudara, dan kerabat dekat lainnya.

Di situlah WO mengambil perannya dalam membantu setiap calon pengantin untuk merencanakan pesta pernikahan mulai dari dekorasi, katering, make up pengantin, fotografi, video dan sebagainya. Selain itu, WO juga membantu setiap pasangan untuk mewujudkan pesta pernikahannya sesuai dengan konsep yang diinginkan, baik tradisional hingga international atau sederhana hingga mewah sekalipun.

Walau menjalankan WO ini membutuhkan kerja keras dan butuh banyak waktu untuk mencapai kesuksesan, tapi bisnis WO bisa dilakukan dengan fleksibel. Artinya bisa dilakukan di rumah dan pastinya akan mendatangkan omzet yang sangat besar.

Bagi Anda yang sudah mempunyai ilmu dasar pengorganisasian atau pengalaman pernah bergabung di event organizer lainnya, tak ada salahnya mencoba bisnis ini. Agar bisnis WO bisa berjalan dengan lancar dan mencapai kesuksesan, simak lima tips berikut ini!

1. Tentukan Target Pasar

Apapun jenis bisnis yang dijalankan pastinya memiliki target yang dijadikan sebagai sasaran konsumen, ini juga berlaku pada bisnis WO. Menentukan target pasar dengan tepat merupakan hal pertama yang harus dilakukan, apakah masyarakat kalangan menengah saja, menengah ke atas atau kalangan atas saja.

Hasil keputusannya nanti tentunya akan memudahkan Anda dalam melakukan perencanaan bisnis selanjutnya seperti perancangan keuangan, konsep hingga proses marketing.

2. Bentuk Tim yang Kuat


Namanya organizer pastinya tidak dikerjakan sendiri, sebab akan banyak tugas yang harus diselesaikan dengan cepat. Maka sangat diperlukan adanya tim yang mau bekerja sama untuk mencapai kesuksesan di bisnis WO yang dijalankan.

Tidak perlu banyak orang, cukup rekrut orang sesuai dengan yang dibutuhkan saja. Misalnya saja bagian dekorasi, marketing, keuangan dan sebagainya. Temukan orang yang bener-bener memahami jobdescnya, agar lebih mudah ketika sedang mengarahkan orang tersebut.

Bila suatu saat nanti Anda sangat membutuhkan orang-orang tambahan untuk membantu menyelesaikan projek, memanfaatkan pekerja lepas bisa menjadi solusi yang tepat.

3. Ajak Kerja Sama dengan Banyak Partner


Pada umumnya, WO yang baru berdiri akan melibatkan banyak pihak dari luar yang akan melengkapi kebutuhan WO, seperti mitra katering, tata rias, busana pengantin, dokumentasi foto dan video, hiburan, toko bunga, aula resepsi dan sebagainya. Bila ini dikerjakan sendiri bersama tim tentunya sangat sulit dilakukan.

Maka, sangat perlu menjalin kerja sama dengan banyak mitra atau partner dengan baik. Hal ini tentu akan memudahkan dalam menjalankan bisnis WO tersebut, termasuk dalam menentukan kosep yang sesuai dengan budget pernikahan calon pengantin.

4. Buat Paketan Konsep yang Menarik


Tak bisa dipungkiri, persaingan dalam bisnis tidak akan pernah ada habisnya. Setiap bisnis pastinya memiliki kompetitor yang bersaing ketat untuk mendapatkan pelanggan sebanyak-banyaknya. Dalam hal ini, menyuguhkan penawaran paketan konsep yang menarik bisa menjadi solusi yang tepat. 

Caranya, Anda hanya tinggal mengikuti tren pasar terkini mulai dari yang tradisional hingga modern. Kemudian, itu bisa dijadikan sebagai bahan untuk berinovasi dengan mengkobinasikan unsur lain. Misalnya, adat tradisional tapi disuguhkan dengan konsep mewah mulai dari dekorasi, menghidangkan menu-menu yang bervariasi antara tradisional dan modern dan sebagainya. Pastikan, setiap paketan konsep yang ditawarkan juga memiliki harga yang sesuai dengan target pasar.

5. Promosikan secara Offline dan Online

Setiap pebisnis pastinya menginginkan bisnisnya dikenal banyak orang dan mendapatkan banyak pelanggan. Untuk itu, Anda harus melakukan promosi dengan berbagai macam cara baik offline maupun online.

Promosi secara offline biasanya menggunakan brosur atau pamphlet yang dibagi-bagikan ke banyak orang. Selain itu, juga bisa memanfaatkan event-event tertentu untuk membuka stand promosi WO milik Anda. Sementara online, manfaatkan sosial media seperti facebook, twitter, Instagram, dan youtube dengan maksimal.

Agar kedua cara promosi yang dilakukan lebih menarik, buatlah desain yang menarik pada pamphlet/brosur atau postingan dan sertakan juga beberapa foto dari contoh pernikahan yang pernah dibuat sebelumnya sebagai portfolio. Jangan lupa juga sekali-kali berikan harga khusus seperti diskon atau potongan harga di momen tertentu.

Berikan Pelayanan yang Terbaik

Percuma saja bila semua rencana yang Anda lakukan sudah tersusun dengan sempurna tapi tidak memberikan pelayanan yang terbaik. Ini tentunya akan membuat pelanggan menjauh dari WO Anda.

Layanilah konsumen dengan sebaik mungkin mulai dari mendengarkan keinginannya, saat bernegoisasi hingga memberikan solusi yang terbaik agar konsumen mudah menentukan konsep pernikahan sesuai dengan budget. Hal ini pasti akan membuat konsumen merasa puas.

Menyoal modal awal, sebenarnya bisnis WO ini tidak membutuhkan modal yang besar. Sebab, pada umumnya WO akan menerima DP awal atau pembayaran dimuka sekian persen dari total keseluruhan dari konsumen. Nah, dari uang tersebut bisa dialokasikan ke beberapa bagian. Namun, bila diperlukannya modal, Anda bisa memanfaatkan pinjaman tanpa agunan atau KTA. Dengan begitu, bisa menunjang bisnis WO Anda menjadi lebih baik.

Axact

MRIZKY

Hanya Seorang Penuntut Ilmu, yang ingin mengetahui ilmu tentang SOSMED, Internet Marketing, SEO, STARTUP dan Teknologi terkini, Kami membaca dari berbagai sumber, kemudian kami tulis ulang di blog ini. Kami mohon maaf jika ada yang tidak dicantumkan sumber aslinya, mungkin hanya kelalaian penulis semata, Semoga penulis pertama akan mendapatkan pahala..aamiin

Post A Comment:

0 comments: