Dokter Hewan Kucing Semarang adalah ibu kota Provinsi Jawa Tengah, Indonesia. Kota ini sekaligus menjadi Kota metropolitan terbesar kelima di Indonesia setelah Jakarta, Surabaya, Bandung, dan Medan.[6][7] Sebagai salah satu kota paling berkembang di Pulau Jawa, Kota Semarang mempunyai jumlah penduduk sekitar 1,6 juta jiwa. Kawasan mega-urban Semarang yang tergabung dalam wilayah metropolitan Kedungsepur (Kendal, Demak, Ungaran, Kabupaten Semarang, Kota Salatiga, Kota Semarang dan Purwodadi, Kabupaten Grobogan) berpenduduk mencapai 7,3 juta jiwa, sekaligus sebagai wilayah metropolitan terpadat keempat di Pulau Jawa, setelah Jabodetabek (Jakarta), Gerbangkertosusilo (Surabaya), dan Bandung Raya. Dalam beberapa tahun terakhir, perkembangan Semarang yang signifikan ditandai pula dengan munculnya beberapa gedung pencakar langit yang tersebar di penjuru kota. Perkembangan regional ini menunjukan peran strategis Kota Semarang terhadap roda perekonomian nasional.

Kota Semarang dipimpin oleh wali kota Dr.Hendrar Prihadi, S.E, M.M dan wakil wali kota Ir. Hj. Hevearita Gunaryanti Rahayu M.Sos. Kota ini terletak sekitar 558 km sebelah timur Jakarta, atau 312 km sebelah barat Surabaya, atau 621 km sebalah barat daya Banjarmasin (via udara).[8] Semarang berbatasan dengan Laut Jawa di sebelah utara, Kabupaten Demak di sebelah timur, Kabupaten Semarang di sebelah selatan, dan Kabupaten Kendal disebelah barat. Kota Semarang memiliki luas wilayah administratif sebesar 373,70 km persegi, sekaligus merupakan administrasi kotamadya terluas di Pulau Jawa.

Dokter Hewan Kucing Semarang
Dokter Hewan Kucing Semarang

Secara etimologis, nama "Semarang" berasal dari kata "sem", yang berarti "asam/pohon asam", dan kata "arang", yang berarti "jarang", yang digabungkan menjadi "asam yang jarang-jarang". Penamaan "Semarang" ini bermula ketika Ki Ageng Pandanaran I datang ke sebuah pulau bernama Pulau Tirang (dekat pelabuhan Bergota) dan melihat pohon asam yang jarang-jarang tumbuh berdekatan. Penamaan Kota Semarang ini sempat berubah saat zaman kolonialisme Hindia Belanda menjadi "Samarang". Kota Semarang merupakan satu dari tiga pusat pelabuhan (Jakarta dan Surabaya) penting bagi Hindia Belanda sebagai pemasok hasil bumi dari wilayah pedalaman Jawa.

Batas wilayah administrasi Kota Semarang meliputi:

UtaraLaut Jawa
TimurKabupaten Demak
SelatanKabupaten Semarang
BaratKabupaten Kendal

Kota Semarang adalah salah satu kota penting yang terletak di pesisir utara Jawa dan sebagai hub utama penghubung Jakarta–Surabaya dan kota–kota di pedalaman selatan Jawa (Surakarta dan Yogyakarta). Kota Semarang memiliki ketinggian dari 2 meter bawah permukaan laut hingga 340 meter di atas permukaan laut dengan kemiringan lereng 0%–45%. Kota Semarang merupakan kota yang memiliki kondisi topografi yang unik berupa wilayah dataran rendah yang sempit dan wilayah perbukitan yang memanjang dari sisi barat hingga sisi timur Kota Semarang. Wilayah dataran rendah di Kota Semarang sangat sempit.Dokter Hewan Kucing Semarang

Wilayah dataran rendah pada wilayah barat Kota Semarang hanya memiliki lebar 4 kilometer dari garis pantai, sedangkan pada wilayah timur Kota Semarang wilayah dataran rendah semakin melebar hingga 11 kilometer dari garis pantai. Wilayah dataran rendah ini merupakan dataran banjir dari sungai-sungai besar yang mengalir di Kota Semarang, seperti Kali Garang (Banjir Kanal Barat), Kali Pengkol, dan Kali Bringin. Wilayah dataran rendah ini membentang di sisi utara Kota Semarang dan hampir mencakup 40% total wilayah Kota Semarang. Wilayah dataran rendah ini dikenal sebagai kota bawah (Semarang Ngisor), sekaligus sebagai pusat aktivitas perekonomian kota. Dengan kondisi demikian, wilayah kota bawah sering kali dilanda banjir tahunan dan puncaknya ketika musim penghujan. Sejumlah wilayah khususnya Semarang Utara, banjir ini kadang juga disebabkan luapan air pasang laut (banjir rob). Wilayah perbukitan di Kota Semarang ini membentang di sisi selatan. Perbukitan ini merupakan bagian dari rangkaian formasi pegunungan utara Jawa yang membentang dari Banten hingga Jawa Timur. Wilayah perbukitan di Kota Semarang dikenal sebagai kota atas (Semarang Dhuwur). Wilayah perbukitan ini juga merupakan kawasan hulu dari sungai-sungai besar yang mengalir di Kota Semarang. Wilayah kota atas juga bagian dari bentang kaki gunung api Ungaran, yang terletak pada sisi selatan Kota Semarang.

Sejarah Semarang berawal kurang lebih pada abad ke-6 M, yaitu daerah pesisir yang bernama Pragota (sekarang menjadi Bergota) dan merupakan bagian dari kerajaan Mataram Kuno. Daerah tersebut pada masa itu merupakan pelabuhan dan di depannya terdapat gugusan pulau-pulau kecil. Akibat pengendapan, yang hingga sekarang masih terus berlangsung, gugusan tersebut sekarang menyatu membentuk daratan.[11] Bagian kota Semarang Bawah yang dikenal sekarang ini dengan demikian dahulu merupakan laut. Pelabuhan tersebut diperkirakan berada di daerah Pasar Bulu sekarang dan memanjang masuk ke Pelabuhan Simongan, tempat armada Laksamana Cheng Ho bersandar pada tahun 1435 M. Di tempat pendaratannya, Laksamana Cheng Ho mendirikan kelenteng dan masjid yang sampai sekarang masih dikunjungi dan disebut Kelenteng Sam Po Kong (Gedung Batu).

Pada akhir abad ke-15 M ada seseorang ditempatkan oleh Kerajaan Demak, dikenal sebagai Pangeran Made Pandan (Sunan Pandanaran I), untuk menyebarkan agama Islam dari perbukitan Bergota. Dari waktu ke waktu daerah itu semakin subur, dari sela-sela kesuburan itu tumbuhlah pohon asam yang berjarak antara satu sama lain (jarang-jarang) (bahasa Jawa: asem arang), sehingga memberikan gelar atau nama daerah itu yang kemudian menjadi Semarang.[12]

Selain sebagai pusat pemerintahan Provinsi Jawa Tengah dan Kotamadya Semarang, Kota Semarang juga merupakan pusat perdagangan dan bisnis yang termasuk dalam kawasan strategis nasional (KSN). Peranannya sebagai pusat perdagangan dan bisnis, dimana kontribusi ekonomi Kota Semarang cukup besar terhadap perekonomian nasional. Menurut data BPS 2020, PDRB Kota Semarang atas dasar harga berlaku mencapai angka Rp 189 triliun.[14]:38-39 Sebagian besar sektor kegiatan perekonomian yang mendominasi adalah sektor perindustrian dan sektor perdagangan.[14]:43Dokter Hewan Kucing Semarang

Dari tahun ke tahun, pertumbuhan ekonomi di Kota Semarang cukup tinggi. Pertumbuhan ekonomi ini ditandai dengan meningkatnya jumlah migrasi masuk, penurunan angka pengangguran, dan meningkatnya pembangunan infrastruktur di Kota Semarang. Meskipun pertumbuhan ekonomi di Kota Semarang masih kalah saing dengan pertumbuhan ekonomi di Jakarta dan Surabaya, namun iklim bisnis yang kondusif memungkinkan pertumbuhan secara bertahap dan berkelanjutan. Kini, kondisi perekonomian Kota Semarang juga mulai ditandai dengan munculnya gedung-gedung pencakar langit yang tersebar di seluruh penjuru Kota Semarang. Menurut data skyscraper, Kota Semarang memiliki 50 gedung dengan ketinggian minimal 12 lantai dan 85 gedung berkisar 7–11 lantai. Gedung-gedung pencakar langit ini difungsikan sebagai perkantoran, hotel, dan apartemen. Gedung-gedung pencakar langit ini terkonsentrasi pada wilayah Semarang Pusat (Kawasan CBD Golden Triangle) dan Semarang Selatan (Tembalang dan Banyumanik). Berikut adalah daftar gedung-gedung pencakar langit yang sudah ada, tahap konstruksi, maupun direncanakan: Daftar gedung tertinggi di Semarang.

Kota Semarang memiliki 16 kecamatan dan 177 kelurahan. Pada tahun 2017, jumlah penduduknya diperkirakan sebesar 1.653.035 jiwa dan luas wilayah 373,78 km² dengan kepadatan 4.422 jiwa/km².[15][16] Daftar kecamatan dan kelurahan di Kota Semarang, adalah sebagai berikut:

Kode
Kemendagri
KecamatanJumlah
Kelurahan
Daftar
Kelurahan
33.74.11Banyumanik
ꦧꦚꦸꦩꦤꦶꦏ꧀
11BanyumanikGedawangJabunganNgesrepPadangsariPedalanganPudakpayungSrondol KulonSrondol WetanSumurbotoTinjomoyo
33.74.08Candisari
ꦕꦤ꧀ꦝꦶꦱꦫꦶ
7CandiJatingalehJomblangKaliwiruKaranganyar GunungTegalsariWonotingal
33.74.09Gajahmungkur
ꦒꦗꦃꦩꦸꦁꦏꦸꦂ
8BendanduwurBendan NgisorBendunganGajahmungkurKarangrejoLempongsariPetomponSampangan
33.74.04Gayamsari
ꦒꦪꦩ꧀ꦱꦫꦶ
7GayamsariKaligawePandean LamperSambirejoSawahbesarSiwalanTambakrejo
33.74.05Genuk
ꦒꦼꦤꦸꦏ꧀
13Bangetayu KulonBangetayu WetanBanjardowoGebangsariGenuksariKarangrotoKuduMuktiharjo LorPenggaron LorSembungharjoTerboyo KulonTerboyo WetanTrimulyo
33.74.12Gunungpati
ꦒꦸꦤꦸꦁꦥꦛꦶ
16CepokoGunungpatiJatirejoKalisegoroKandriMangunsariNgijoNongkosawitPakintelanPatemonPlalanganPonganganSadengSekaranSukorejoSumurejo
33.74.14Mijen
ꦩꦶꦗꦺꦤ꧀
14BubakanCangkiranJatibarangJatisariKarangmalangKedungpaneMijenNgadirgoPesantrenPolamanPurwosariTambanganWonolopoWonoplumbon
33.74.15Ngaliyan
ꦔꦭꦶꦪꦤ꧀
10BambankerepBringinGondoriyoKalipancurNgaliyanPodorejoPurwoyosoTambakajiWonosariWates
33.74.06Pedurungan
ꦥꦼꦢꦸꦫꦸꦔꦤ꧀
12GemahKalicariMuktiharjo KidulPalebonPedurungan KidulPedurungan LorPedurungan TengahPenggaron KidulPlamongan SariTlogomulyoTlogosari KulonTlogosari Wetan
33.74.13Semarang Barat
ꦱꦼꦩꦫꦁ​ꦏꦸꦭꦺꦴꦤ꧀
16BojongsalamanBongsariCabeanGisikdronoKalibanteng KidulKalibanteng KulonKarangayuKembangarumKrapyakKrobokanManyaranNgemplak SimonganSalaman MloyoTambakharjoTawang MasTawangsari
33.74.07Semarang Selatan
ꦱꦼꦩꦫꦁ​ꦏꦶꦢꦸꦭ꧀
10BarusariBulustalanLamper KidulLamper LorLamper TengahMugassariPeteronganPleburanRandusariWonodri
33.74.01Semarang Tengah
ꦱꦼꦩꦫꦁ​ꦠꦼꦔꦃ
15BangunharjoBrumbunganGabahanJagalanKarangkidulKaumanKembangsariKrangganMirotoPandansariPekundenPendrikan KidulPendrikan LorPurwodinatanSekayu
33.74.03Semarang Timur
ꦱꦼꦩꦫꦁ​ꦮꦺꦠꦤ꧀
10BuganganKarangtempelKarangturiKebonagungKemijenMlatibaruMlatiharjoRejomulyoRejosariSarirejo
33.74.02Semarang Utara
ꦱꦼꦩꦫꦁ​ꦭꦺꦴꦂ
9BandarharjoBulu LorDadapsariKuninganPanggung KidulPanggung LorPlombokanPurwosariTanjung Mas
33.74.10Tembalang
ꦠꦼꦩ꧀ꦧꦭꦁ
12BulusanJangliKedungmunduKramasMangunharjoMetesehRowosariSambirotoSendangguwoSendangmulyoTandangTembalang
33.74.16Tugu
ꦠꦸꦒꦸ
7JerakahKaranganyarMangkang KulonMangkang WetanMangunharjoRandu GarutTugurejo
TOTAL177

Penduduk Semarang umumnya adalah suku Jawa dan menggunakan Bahasa Jawa sebagai bahasa sehari-hari. Namun ada pula beberapa suku dan etnis yang juga mendiami kota Semarang seperti Arab, Tionghoa dan Melayu. Semarang memiliki komunitas Tionghoa yang besar. Seperti di daerah lainnya di Jawa, terutama di Jawa Tengah, mereka sudah berbaur erat dengan penduduk setempat dan menggunakan Bahasa Jawa dalam berkomunikasi sejak ratusan tahun silam. Agama mayoritas yang dianut adalah Islam. Menurut BPS Semarang komposisi penduduk adalah : suku Jawa 93%, suku Tionghoa 4%, suku lainnya 3%.Dokter Hewan Kucing Semarang

Berikut ini adalah daftar rumah sakit di Kota SemarangJawa Tengah yang sudah terdaftar di Kementerian Kesehatan Republik Indonesia:[1]

No.KodeNama Rumah SakitJenisTipeAlamat
1.3374134RSUD TugurejoRSUDBJl. Walisongo No.137, TambakajiKec. Ngaliyan, Kota Semarang, Jawa Tengah 50185
2.3374342RSUD WongsonegoroRSUDBJl. Fatmawati No.1, MangunharjoKec. Tembalang, Kota Semarang, Jawa Tengah 50272
3.3374331RS BanyumanikRSDJl. Bina Remaja No.61, Srondol WetanKec. Banyumanik, Kota Semarang, Jawa Tengah 50263
4.3374065RS Bhakti Wira TamtamaRSCJl. DR. Sutomo No.17, BarusariKec. Semarang Selatan, Kota Semarang, Jawa Tengah 50245
5.3374203RS Bhayangkara AkpolRSCJl. Sultan Agung No.131, GajahmungkurKec. Gajahmungkur, Kota Semarang, Jawa Tengah 50232
6.3374091RS Bhayangkara SemarangRSCJl. Majapahit No.140, GayamsariKec. Gayamsari, Kota Semarang, Jawa Tengah 50248
7.3374366RS Columbia Asia SemarangRSBJl. Siliwangi No.143, Kalibanteng KulonKec. Semarang Barat, Kota Semarang, Jawa Tengah 50145
8.3374123RS Dr. Amino GondohutomoRS JiwaAJl. Brigjen Sudiarto No.347, GemahKec. Pedurungan, Kota Semarang, Jawa Tengah 50611
9.3374365RS Hermina BanyumanikRSCJl. Jend. Pol. Anton Sujarwo No.195A, Srondol WetanKec. Banyumanik, Kota Semarang, Jawa Tengah 50263
10.3374145RS Hermina PandanaranRSCJl. Pandanaran Kel No.24, PekundenKec. Semarang Tengah, Kota Semarang, Jawa Tengah 50134
11.3374080RS Muhammadiyah RoemaniRSCJl. Wonodri Baru No.22, WonodriKec. Semarang Selatan, Kota Semarang, Jawa Tengah 50242
12.3374367RS Nasional DiponegoroRSCJl. Prof. H. Soedarto S.H No.1, TembalangKec. Tembalang, Kota Semarang, Jawa Tengah 50275
13.3374112RS Panti WilasaRSCJl. Citarum No.98, MlatiharjoKec. Semarang Timur, Kota Semarang, Jawa Tengah 50121
14.3374240RS Panti Wilasa IIRSCJl. Dr. Cipto No.50, BuganganKec. Semarang Timur, Kota Semarang, Jawa Tengah 50123
15.3374054RS Permata MedikaRSCJl. Mr. Moch Ichsan No.93, NgaliyanKec. Ngaliyan, Kota Semarang, Jawa Tengah 50181
16.3374371RS Siloam SemarangRSDJl. Kompol Maksum No.296, PeteronganKec. Semarang Selatan, Kota Semarang, Jawa Tengah 50242
17.3374021RS St. Elisabeth SemarangRSBJl. Kawi Raya No.1, TegalsariKec. Candisari, Kota Semarang, Jawa Tengah 50614
18.3374076RS Sultan AgungRSBJl. Kaligawe Raya No.4, Terboyo KulonKec. Genuk, Kota Semarang, Jawa Tengah 50112
19.3374043RS TelogorejoRSBJl. KH. Ahmad Dahlan No.11, PekundenKec. Semarang Tengah, Kota Semarang, Jawa Tengah 50134
20.3374032RS William BoothRSCJl. Letnan Jend. S. Parman No.5, PetomponKec. Gajahmungkur, Kota Semarang, Jawa Tengah 50237
21.3374369RSIA Ananda Pasar AceRSIACJl. Bandungsari No.77, TambanganKec. Mijen, Kota Semarang, Jawa Tengah 50215
22.3374273RSIA AnugerahRSIACJl. Kalisari Baru No.7, BarusariKec. Semarang Selatan, Kota Semarang, Jawa Tengah 50245
23.3374284RSIA Bunda SemarangRSIACJl. Brigjen Katamso No.8, KarangturiKec. Semarang Timur, Kota Semarang, Jawa Tengah 50125
24.3374316RSIA Gunung SawoRSIACJl. Gunung Sawo No.21, PetomponKec. Gajahmungkur, Kota Semarang, Jawa Tengah 50237
25.3374353RSIA Kusuma PradjaRSIACJl. Bugangan No.3, RejosariKec. Semarang Timur, Kota Semarang, Jawa Tengah 50126
26.3374010RSUP Dr. KariadiRSUAJl. DR. Sutomo No.16, RandusariKec. Semarang Selatan, Kota Semarang, Jawa Tengah 50244

Dokter Hewan Kucing Makassar Dokter Hewan Kucing Tangerang Selatan Dokter Hewan Kucing Batam Dokter Hewan Kucing Lampung

Dokter hewan (disebut juga medik veteriner) adalah dokter yang menangani hewan dan penyakit-penyakitnya. Selain bertanggung jawab terhadap kesehatan hewan, dokter hewan juga berperan dalam meningkatkan kesejahteraan hewan serta berperan dalam kesehatan masyarakat veteriner.

Bidang pekerjaan Dokter Hewan Kucing Semarang

Bidang pekerjaan Dokter Hewan

Dokter hewan dapat membuka layanan medis dan bekerja sebagai praktisi. Dokter hewan praktisi biasanya lebih memfokuskan diri pada satu kelompok hewan tertentu, seperti hewan kesayangan yang dipelihara sebagai hewan peliharaan di rumah, misalnya anjing, kucing, dan kelinci. Mereka dapat berkarier di klinik dan rumah sakit hewan atau di tempat penampungan hewan. Sementara itu, dokter hewan lain memilih untuk berkarier pada manajemen kesehatan hewan ternak, baik hewan mamalia seperti sapi, kambing, kuda, dan babi, maupun dunia perunggasan. Ada pula dokter hewan konservasi yang menangani satwa liar.

Ditinjau dari lingkup sektor ekonomi, dokter hewan dapat bekerja pada sektor privat dengan membuka layanan praktik mandiri, bekerja sama dengan rekan sejawat, atau pada perusahaan swasta, baik melalui pelayanan jasa medis ataupun konsultasi. Sebagian dokter hewan lain bekerja pada sektor publik atau pemerintahan pada layanan veteriner, lembaga penelitian, konservasi, pembibitan, produksi dan reproduksi hewan, serta lembaga sertifikasi seperti karantina hewan. Selain itu, organisasi nirlaba, yang biasanya merupakan lembaga konservasi, juga merekrut dokter hewan.

Risiko pekerjaan Dokter Hewan Kucing Semarang

Risiko pekerjaan Dokter Hewan Kucing

Dokter hewan berisiko mengalami luka fisik yang disebabkan oleh hewan yang ditanganinya. Sebuah penelitian di Amerika Serikat pada tahun 1988 menyebutkan bahwa 64,6% dari dokter hewan pernah mengalami luka berat akibat hewan; tangan, lengan, dan kepala menjadi area yang paling umum terluka, sementara sapi, anjing, dan kuda menjadi hewan yang paling umum menyebabkan luka

Kompetensi

Setelah lulus pendidikan dan dilantik menjadi dokter hewan, seseorang wajib memiliki sejumlah kompetensi. Secara garis besar, kompetensi minimum yang direkomendasikan Organisasi Kesehatan Hewan Dunia (OIE) yaitu:[3]

  • Epidemiologi — menerapkan epidemiologi deskriptif untuk mengendalikan penyakit dan berpartisipasi dalam penyelidikan epidemiologi jika terjadi kasus penyakit yang wajib dilaporkan;
  • Penyakit hewan lintas batas — mengidentifikasi penyakit hewan lintas batas dan patogen yang diasosiasikan dengannya, memahami distribusinya secara global, pengambilan dan penanganan sampelnya, penggunaan alat diagnostik dan terapeutik yang tepat, implikasi peraturan dan pelaporannya, serta tempat untuk mencari informasi terbaru;
  • Zoonosis (termasuk penyakit bawaan makanan) — mengidentifikasi zoonosis dan penyakit bawaan makanan serta patogen yang diasosiasikan dengannya; memahami penggunaan alat diagnostik dan terapeutik, implikasinya terhadap kesehatan manusia, pelaporannya, serta tempat untuk mencari informasi terbaru;
  • Penyakit infeksi baru dan muncul kembali — memahami penyakit infeksi baru dan penyakit infeksi yang muncul kembali, mendeteksi tanda klinis dan melaporkannya ke otoritas veteriner, memahami hipotesis kemunculannya, dan tempat untuk mencari informasi terbaru;
  • Program pencegahan dan pengendalian penyakit — memahami program baku yang telah ditetapkan dalam pencegahan dan pengendalian penyakit menular, zoonosis, atau penyakit infeksi baru dan muncul kembali; cara mengidentifikasi hewan untuk ketertelusuran dan pengawasan oleh otoritas veteriner; memahami dan berpartisipasi dalam pelaksanaan rencana darurat untuk mengendalikan penyakit lintas batas, termasuk membunuh hewan secara manusiawi; berpartisipasi dalam kampanye vaksinasi reguler dan darurat, serta program uji-dan-potong/terapi, sistem deteksi dini, penyakit hewan yang wajib dilaporkan; serta tempat untuk mencari informasi terbaru;
  • Higiene makanan — memahami praktik keamanan pangan di peternakan, inspeksi pemotongan hewan, termasuk pemeriksaan pra- dan pascamati, serta penyembelihan yang manusiawi; integrasi antara pengendalian kesehatan hewan dan kesehatan masyarakat, termasuk peran dokter hewan dengan dokter, praktisi kesehatan masyarakat, dan analis risiko;
  • Produk-produk veteriner — memahami penggunaan produk-produk veteriner dengan tepat, termasuk pencatatannya; konsep waktu henti obat untuk mencegah residu pada produk hewan yang akan dikonsumsi manusia; mekanisme perkembangan resistansi obat; hubungan penggunaan antibiotik pada hewan pangan dan berkembangnya resistansi antibiotik pada manusia; penggunaan obat-obatan dan bahan-bahan biologis dengan tepat untuk memastikan keamanan rantai pangan dan lingkungan; serta tempat untuk mencari informasi terbaru;
  • Kesejahteraan hewan — memahami kesejahteraan hewan dan tanggung jawab pemilik, dokter hewan, dan orang lain yang menangani hewan; mengidentifikasi masalah kesejahteraan hewan dan berpartisipasi dalam tindakan perbaikannya; memahami informasi terbaru tentang pengaturan kesejahteraan hewan dalam lingkup lokal, nasional, dan internasional, termasuk dalam produksi hewan, transportasi hewan, dan pemotongan hewan untuk konsumsi dan eliminasi untuk mengendalikan penyakit;
  • Legislasi dan etika veteriner — memahami peraturan tentang veteriner dan profesi kedokteran hewan di tingkat lokal, provinsi, nasional, dan regional, serta tempat untuk mencari informasi terbaru; menerapkan standar tinggi dalam etika profesi dokter hewan dalam keseharian; serta kepemimpinan dalam masyarakat dalam hal-hal yang berkaitan dengan pemanfaatan dan perawatan hewan;
  • Prosedur sertifikasi umum — memeriksa dan memantau individu hewan atau kelompok hewan untuk menerbitkan sertifikat bebas dari penyakit atau kondisi tertentu berdasarkan prosedur baku; serta mengisi dan menandatangani sertifikat kesehatan sesuai dengan aturan nasional;
  • Kemampuan komunikasi — mengomunikasikan informasi teknis dengan cara membuat yang dapat dipahami masyarakat umum; dan berkomunikasi secara efektif dengan rekan tenaga kesehatan profesional untuk saling bertukar informasi ilmiah dan teknis, serta pengalaman praktis.

Deskripsi Karier Dokter Hewan Kucing Semarang

Deskripsi Karier Dokter Hewan Kucing

Dokter hewan disebut juga dengan medik veteriner. Dokter hewan bertugas mencegah, memeriksa, mengobati, dan melakukan perawatan pada hewan dari penyakit. Jenis kucing hewan yang ditangani bisa hewan besar (sapi, kuda, kambing, kerbau, babi), hewan kecil (anjing, kucing), unggas (ayam, itik, angsa, puyuh), hewan eksotik (ular, hamster, kura-kura, iguana), satwa liar (reptil, primata), satwa harapan (rusa, kelinci), satwa akuatik (ikan), ataupun hewan laboratorium (rodensia). Kalau ada hewan yang terluka, mengalami patah tulang, maka dokter hewan akan melakukan operasi.

Dokter hewan juga berperan penting dalam pencegahan penyakit hewan yang bisa menular ke manusia (zoonotik), seperti rabies, antraks, leptospirosis, juga flu burung. Secara aktif, seorang dokter hewan akan memberikan vaksin. Selain itu, dokter hewan memainkan peranan dalam proses pengembangbiakan hewan. Misalnya, dalam inseminasi buatan pada kuda, dokter hewan akan memperhitungkan kapan waktu yang tepat untuk menyuntikkan sperma kuda jantan ke rahim kuda betina. Dokter hewan juga akan memantau proses kehamilan pada kuda tersebut.

Sehari-hari, dokter hewan bisa bekerja di rumah sakit hewan, kebun binatang bahkan NGO internasional. Selain bekerja dalam bidang pemeriksaan dan pengobatan, ada juga lho dokter hewan yang bekerja sebagai pegawai negeri dan berdinas di pusat karantina, pusat pemeriksaan sanitasi daging hewan, dan pusat kesehatan hewan. Pilihan lain untuk profesi dokter hewan adalah praktik mandiri dengan membuka klinik kesehatan hewan. mrizky

Peran dan Tanggung Jawab Dokter Hewan Kucing Semarang

Peran dan Tanggung Jawab Dokter Hewan Kucing
Peran dan Tanggung Jawab Dokter Hewan Kucing
  • Mencegah hewan agar tidak terinfeksi penyakit.
  • Memeriksa penyakit dan memberikan pengobatan pada hewan.
  • Melakukan diagnosis (klinik, patologik, laboratorium mikrobiologi, laboratorium imunologi, laboratorium parasitologi, dan lain-lain).
  • Menyusun nutrisi untuk kesehatan dan gangguan medik pada hewan.
  • Melakukan pemeriksaan kebuntingan, penanganan kebidanan, dan penanganan gangguan reproduksi pada hewan.
  • Melindungi kehidupan/kesehatan hewan dan risiko yang ditimbulkan.
  • Menanggulangi penyakit menular zoonotik dan non-zoonotik melalui terapi, eradikasi, dan lainnya.
  • Melakukan pemeriksaan antemortem dan postmortem pada hewan pangan.
  • Melindungi kesehatan manusia dari risiko yang ditimbulkan oleh bahan tambahan (additive), kontaminan, toksin atau organisme penyebab penyakit dalam.
  • Menjamin keamanan bahan pangan hewani yang dikonsumsi masyarakat.
  • Melakukan pengukuran dan penyeliaan kesejahteraan hewan.
Axact

Axact

Vestibulum bibendum felis sit amet dolor auctor molestie. In dignissim eget nibh id dapibus. Fusce et suscipit orci. Aliquam sit amet urna lorem. Duis eu imperdiet nunc, non imperdiet libero.

Post A Comment:

0 comments: